Dokumentari AKINCI TİHA, Bayraktar dan Jurutera

Dokumentari Akinci tiha, Bayraktar dan jurutera memberitahu
Dokumentari Akinci tiha, Bayraktar dan jurutera memberitahu

Serangan kenderaan udara tanpa pemandu pertama di Turki yang Bayraktar AKINCI menjadi fasa pengembangan selama beberapa bulan yang mempamerkan dokumentari "AKINCI" 24 Mei 2020 hari Ahad, hari pertama Ramadan, You Baykara pada jam 20.23:XNUMXTube akan disiarkan di saluran.


ambang kritikal dalam industri pertahanan Turki akan membawa kepada salah satu projek yang lebih penting yang melebihi pekerjaan pembangunan AKINCI Bayraktar (UAV ofensif) yang menjadi subjek dokumentari. Proses penyerang Bayraktar mengembangkan kenderaan udara tanpa pemandu pertama yang dikembangkan oleh kelas penyerang Turki dan pengendara basikal "AKINCI" nama yang diberikan kepada siri dokumentari mengungkapkan buat pertama kalinya.

Pengurus Teknikal Baykar Selcuk Bayraktar menerbitkan dua treler yang mempromosikan dokumentari itu dari akaun media sosialnya. Dokumentari itu, yang menerangkan fasa-fase pengeluaran kritikal dan kerja-kerja pengembangan Bayraktar AKINCI TİHA, pada hari Ahad, 24 Mei 2020, hari pertama Idul Fitri, yang disebut "Baykar Technologies", yang menjadi milik Baykar pada 20.23.Tube Ia akan disiarkan di saluran untuk pertama kalinya.

Penggambaran berlangsung selama 6 bulan

Untuk dokumentari, yang diarahkan oleh Altuğ Gültan dan Burak Aksoy, penembakan dilakukan selama berbulan-bulan di Komando Lapangan Terbang Çorlu di mana Baykar Milli S / İHA R&D dan Kemudahan Pengeluaran di Istanbul dan Bayraktar AKINCI TİHA dilakukan. Projek dokumentari, yang dimulakan pada Februari 2019, diselesaikan dalam masa sekitar 15 bulan. Dokumentari ini memfokuskan pada 6 bulan terakhir dari tempoh kerja yang sukar dan sibuk hingga 2019 Disember 6, ketika Bayraktar AKINCI membuat penerbangan pertama.

Bayraktar dan Jurutera Beritahu

Dalam dokumentari tersebut, Pengurus Teknikal Baykar Selçuk Bayraktar dan pemimpin unit kejuruteraan menerangkan kerja yang dilakukan dalam temu ramah dengan mereka. Proses mengembangkan pesawat dengan dokumentari berteknologi tinggi bersama untuk pertama kalinya di Turki akan menemui penonton.

Dua Raiders Akan Terbang

Prototaip pertama Bayraktar AKINCI, PT-1, membuat penerbangan kedua sebagai sebahagian daripada Ujian Pengesahan Sistem pada 10 Januari 2020. Bayraktar AKINCI kedua, yang penyatuannya selesai baru-baru ini dan dinamakan sebagai PT-2, dihantar ke Komando Lapangan Terbang Çorlu di mana aktiviti ujian diteruskan. Ujian udara dan darat Bayraktar AKINCI TİHA akan dilakukan bersama-sama dengan dua prototaip.

Turki akan menjadi salah satu daripada tiga negara di dunia

Baykara dikembangkan dengan pengalaman dan teknologi dalam pengembangan kenderaan udara tanpa pemandu UAV AKINCI Bayraktar, dunia akan menjadikan Turki sebagai salah satu dari 3 negara teratas untuk mengembangkan kenderaan udara tanpa pemandu di kelas ini. Bayraktar AKINCI, yang dapat bertahan di udara selama 24 jam dan mempunyai siling servis 40 ribu kaki, menonjol dengan kapasiti muatan 400 kilogram, termasuk 950 kilogram dalaman dan 1.350 kilogram luaran. Bayraktar AKINCI TİHA, yang memiliki berat lepas landas 5.500 kilogram, naik ke langit dengan 2 mesin turboprop dengan tenaga 450 HP. Bayraktar AKINCI TİHA juga dirancang untuk terbang dalam konfigurasi yang berbeza untuk enjin yang menghasilkan kuasa 2 × 750 HP dan 2 × 240 HP yang dikembangkan dengan kemudahan domestik oleh TEI.

Misi Udara-Udara Akan Melakukan

Platform pesawat, yang mempunyai lebar sayap 20 meter dengan struktur sayap berpintal yang unik, juga akan memberikan keselamatan penerbangan yang tinggi berkat kawalan penerbangan sepenuhnya automatik dan 3 sistem pilot automatik yang berlebihan. Bayraktar AKINCI, yang dapat melakukan tugas dengan peluru nasional yang akan dibawa berkat kapasiti muatan yang berguna, akan menjadi faktor kekuatan yang besar dengan kemampuannya menembakkan peluru nasional yang dikembangkan untuk sasaran strategik seperti peluru berpandu SOM. Bayraktar AKINCI, yang akan mempunyai kesedaran situasi tinggi dengan radar AESA produksi dalam negeri yang dapat dijumpai di hidung, akan dapat melakukan operasi dengan peluru udara Gökdoğan dan Bozdoğan yang dikembangkan secara nasional oleh TÜBİTAK SAGE. Pesawat ini, yang akan membawa muatan kritikal seperti kamera EO / IR, radar AESA, sistem komunikasi elektronik dan komunikasi Beyond Line of Sight (satelit), juga akan mempunyai ciri kecerdasan buatan yang maju.

Akan Terbang Dengan Kecerdasan Buatan

Ia akan dapat mengumpulkan maklumat dengan merakam data yang diterimanya dari sensor dan kamera di pesawat dengan menggunakan 6 komputer kecerdasan buatan. Sistem kecerdasan buatan ini, yang akan dapat mengesan sudut miring, berdiri dan menuju pesawat tanpa memerlukan sensor luaran atau Sistem Penentududukan Global (GPS), juga akan memberikan kesedaran terhadap alam sekitar dengan menggunakan maklumat geografi. Sistem kecerdasan buatan yang maju akan mempunyai kemampuan untuk membuat keputusan dengan memproses data yang diperolehnya. Sistem kecerdasan buatan ini, yang akan dapat mengesan sasaran darat yang tidak dapat dikesan oleh mata manusia, akan memungkinkan penggunaan Bayraktar AKINCI yang lebih berkesan.

Akan Menjadi Pemimpin Dengan Keupayaan Radar

Dengan radar AESA yang dibangunkan secara tempatan, Bayraktar AKINCI TİHA, yang dapat melakukan tugas dengan kesedaran situasi tinggi, akan dapat mengambil gambar dengan Radar Aperture Sintetiknya walaupun dalam keadaan cuaca buruk di mana sistem elektro optik menghadapi kesukaran dalam mengambil gambar. Platform pesawat, yang akan merangkumi radar meteorologi dan radar cuaca pelbagai guna, akan menjadi peneraju kelasnya dengan kemampuan ini.

(Sumber: DefenceTurk)



Jadilah yang pertama memberi komen

Yorumlar