Prototaip Kedua AKINCI TİHA Sedia untuk Penerbangan Pertama

Prototaip puncak kedua siap untuk tujuan pertama
Prototaip puncak kedua siap untuk tujuan pertama

Prototaip kedua AKINCI Offensive Unmanned Aerial Vehicle (TİHA), yang dirancang oleh jurutera Baykar Defense dan yang proses pengeluarannya berlanjutan, akan segera membuat penerbangan pertamanya. Pengurus Teknikal Pertahanan Baykar Selçuk Bayraktar Akıncı berkongsi gambar prototaip kedua Kenderaan Udara Tanpa pemandu melalui akaun media sosialnya.


Selçuk Bayraktar Akıncı sebelumnya telah mengumumkan bahawa prototaip kedua TİHA menghitung hari untuk penerbangan pertama. Dalam catatan barunya di media sosial, Selçuk Bayraktar berkata: "Abangnya telah tiba ... Tetapi kami tidak mengabaikan jarak sosial."

Setelah kerja intensif jurutera Pertahanan Baykar, prototaip pertama kenderaan udara tanpa pemandu taktikal AKINCI TİHA membuat penerbangan pertama pada bulan Disember 2019.

Maklumat Umum Sistem Bayraktar Akıncı

Baykar, yang melakukan pekerjaan intensif di Bayraktar Akıncı, yang juga disebut sebagai "ikan terbang", baru-baru ini membawa kenderaan bersama langit dan aktiviti untuk penerbangan pertama prototaip kedua diteruskan.

Akıncı TİHA, yang lebih panjang dan lebih lebar daripada Bayraktar TB2, akan mempunyai lebar sayap 20 meter dengan struktur sayap berpintal yang unik dan akan dapat membawa banyak peluru pintar nasional. Akıncı juga akan lebih cerdas dan lebih mengetahui keadaan persekitaran berkat sistem kecerdasan buatannya yang unik, dan akan menawarkan fungsi penerbangan dan diagnostik yang canggih kepada penggunanya.

Akinci, yang bertujuan untuk menjadi pemimpin di kelasnya, seperti TB2, juga akan melakukan beberapa tugas yang dilakukan oleh jet pejuang. Ia akan berfungsi dengan muatan berguna yang jauh lebih maju seperti pod sokongan elektronik, sistem komunikasi satelit, radar udara-udara, radar pengesanan halangan, dan radar bukaan sintetik. Pengeboman udara juga dapat dilakukan dengan Akıncı, yang akan mengurangkan beban pesawat perang. Akıncı UAV, yang akan dilengkapi dengan peluru berpandu udara-udara yang dikembangkan secara nasional di negara kita, juga akan digunakan dalam misi udara-udara.

Bayraktar Akıncı Offensive Unmanned Aerial Vehicle System, yang dicuba untuk menjadi sistem teknologi paling maju di kelasnya, dihasilkan di dalam dan di negara lain, MAM-L, MAM-C, Javelin, L-UMTAS, Bozok, MK-81, MK-82, MK- 83, Winged Guidance Kit (KGK) -MK-82 akan dilengkapi dengan peluru, peluru berpandu dan bom seperti Gökdoğan, Bozdoğan, SOM-A.

Bayraktar Akıncı dapat mencapai ketinggian 40 ribu kaki, tetap di udara selama 24 jam, dan daya muat muatannya mencapai 350 kg. Dengan ciri-ciri ini, Akıncı akan dapat melaksanakan beberapa tugas yang dilakukan oleh pesawat perang dan mengurangkan beban pesawat perang.

Kriteria prestasi penerbangan asas

  • 40,000 Ketinggian Penerbangan Kaki
  • 24 Jam Menginap Di Udara
  • Jarak Komunikasi 150 Km
  • Kawalan Penerbangan Automatik sepenuhnya dan 3 Sistem Autopilot Berlebihan (Triple Redundant)
  • Ciri Pendaratan dan Pelepasan Automatik Sepenuhnya Tanpa Bergantung Pada Sistem Darat
  • Ciri Navigasi Dengan Fusion Sensor Dalaman Tanpa Ketergantungan GPS

Spesifikasi Teknikal UAV Serangan AKINCI

  • Udara: 24 Jam
  • Ketinggian: 40.000 Kaki
  • Beban Berguna: 1.350 Kg (900 kg Luaran - 450 kg Dalaman)
  • Berat Lepas: 4.5 Ton
  • Lebar sayap: 20 mt
  • Motor: Turboprop 2 × 900 Hp
  • Rangkaian Data: LOS \ SATCOM
  • Radar: Milli AESA (Cuaca / SAR)
  • Perang Elektronik: Pod Sokongan Elektronik
  • Senjata: MAM-L, MAM-C, Lembing, L-UMTAS, UMTAS, Bozok, MK-81, MK-82, MK-83, Precision Guidance Kit (HGK), Winged Guidance Kit (KGK) -MK-82, Teber-82, Peluru berpandu Gökdoğan, Peluru berpandu Bozdoğan, SOM-A,

Keupayaan AKINCI SİHA

  • Peperangan Elektronik
  • Penemuan SAR
  • Kepintaran Isyarat
  • Penemuan EO \ IR
  • Pengawasan Kawasan Luas (Sumber: Pertahanan Turk)



Jadilah yang pertama memberi komen

Yorumlar