Siapa Recep Tayyip Erdoğan?

Siapa Recep Tayyip Erdogan
Siapa Recep Tayyip Erdogan

Recep Tayyip Erdoğan, yang berasal dari Rize, dilahirkan pada 26 Februari 1954 di Istanbul. Dia lulus dari Sekolah Rendah Kasımpaşa Piyale pada tahun 1965 dan dari Sekolah Tinggi Imam Hatip Istanbul pada tahun 1973. Dia mengambil diploma dari Eyüp High School dengan memberikan ujian kursus perbezaan. Setelah belajar di Universiti Universiti Marmara, Fakulti Ekonomi dan Sains Komersial, Erdogan lulus dari sekolah ini pada tahun 1981.


Memilih kehidupan yang berkait dengan kehidupan sosial dan politik sejak mudanya, Erdogan meminati sukan bola sepak sebagai seorang amatur antara tahun 1969-1982, yang mengajarnya pentingnya semangat kerja berpasukan dan semangat berpasukan pada usia yang sangat muda. Pada masa yang sama, tahun-tahun ini bertepatan dengan masa ketika Recep Tayyip Erdogan melangkah ke politik aktif sebagai idealis muda, berurusan dengan masalah negara dan masalah sosial.

Recep Tayyip Erdoğan, yang mengambil peranan aktif di cawangan pelajar Kesatuan Pelajar Nasional Turki semasa sekolah menengah dan universiti, terpilih menjadi Presiden Cabang Pemuda MSP Beyoğlu pada tahun 1976 dan Presiden MSP Istanbul Cawangan Belia pada tahun yang sama. Erdogan, yang meneruskan tugasnya hingga tahun 1980, berkhidmat sebagai perunding dan pengurus kanan di sektor swasta untuk tempoh 12 September, ketika parti-parti politik ditutup.

Kembali ke politik sebenarnya dengan Parti Kebajikan yang ditubuhkan pada tahun 1983, Recep Tayyip Erdoğan menjadi Presiden Parti Kebajikan Daerah Beyoğlu pada tahun 1984, Presiden Parti Kebajikan Provinsi Istanbul dan Anggota Parti Refah MKYK pada tahun 1985. Erdogan, yang mengembangkan struktur organisasi baru yang juga menjadi model bagi parti politik lain selama bertugas sebagai Presiden Provinsi Istanbul, membuat usaha untuk meningkatkan penyertaan wanita dan pemuda dalam politik dalam periode ini; mengambil langkah penting untuk menyebarkan politik ke dasar dan diterima dan dihormati oleh banyak orang. Penyusunan semula ini membawa Parti Kesejahteraan, yang dianggotai olehnya, suatu kejayaan besar dalam pemilihan tempatan 1989 di Beyoğlu, dan menjadi contoh untuk kerja parti di seluruh negara.

Recep Tayyip Erdoğan, yang terpilih sebagai Datuk Bandar Perbandaran Istanbul Metropolitan pada pilihan raya tempatan pada 27 Mac 1994, menghasilkan diagnostik dan penyelesaian untuk masalah kronik Istanbul, salah satu metropolis terpenting di dunia, dengan bakat politiknya, penekanan pada kerja berpasukan, pengurusan yang berjaya dalam sumber manusia dan masalah kewangan. Masalah air, dengan pemasangan saluran paip baru beratus-ratus kilometer; Masalah sampah diselesaikan dengan penubuhan kemudahan kitar semula paling moden pada masa itu. Walaupun masalah pencemaran udara diakhiri dengan projek peralihan gas asli yang dikembangkan pada masa Erdogan, lebih daripada 50 jambatan, laluan dan jalan lingkar dibina menentang kebuntuan lalu lintas dan pengangkutan di bandar; Banyak projek telah dikembangkan untuk memberi penerangan mengenai periode berikut. Mengambil langkah-langkah luar biasa untuk mencegah penggunaan sumber daya kota dan mencegah korupsi, Erdoğan membayar hutang Istanbul Metropolitan Municipality, yang dia ambil alih dengan hutang 2 miliar dolar, dan membuat pelaburan sebesar 4 miliar dolar. Oleh itu, Erdogan Turki membuka zaman baru dalam sejarah perbandaran, sementara menjadi contoh bagi perbandaran lain, sebaliknya mendapat kepercayaan besar di kalangan masyarakat umum.

Semasa pidatonya yang ditujukan kepada orang ramai di Siirt pada 12 Disember 1997, Recep Tayyip Erdoğan dijatuhi hukuman penjara kerana membaca puisi itu dalam sebuah buku yang disyorkan oleh Kementerian Pendidikan Nasional dan diterbitkan oleh sebuah agensi pemerintah, dan tugasnya sebagai Walikota Istanbul Metropolitan Municipality diberhentikan.

Setelah keluar dari penjara selama 4 bulan, Recep Tayyip Erdoğan mengasaskan Parti Keadilan dan Pembangunan (Parti AK) dengan rakan-rakannya pada 14 Ogos 2001 sebagai hasil permintaan berterusan masyarakat dan proses demokrasi yang berkembang dan dipilih sebagai Ketua Pengasas Parti AK oleh Lembaga Pengasas. . Nikmat dan kepercayaan Bangsa terhadap Parti AK daripada pada tahun pertama penubuhan sokongan rakyat Turki yang paling luas dengan gerakan politik nampaknya dibawa dan tahun 2002 dengan majoriti parlimen hampir dua pertiga dari pilihan raya umum (363 timbalan) hanya dengan kekuatan kenderaan.

Erdogan, yang tidak dapat menjadi wakil calon dalam pemilihan 3 November 2002 karena keputusan pengadilan, bergabung dengan pemilihan pembaharuan parlimen provinsi Siirt pada 9 Mac 2003, setelah halangan hukum di hadapan pencalonannya dihapuskan. Erdogan, yang mendapat 85 persen suara dalam pemilihan ini, memasuki parlimen sebagai Wakil Siirt Istilah ke-22.

Pada 15 Mac 2003, memegang jawatan Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan, Turki yang ideal untuk pembangunan yang cerah dan berterusan, banyak pakej pembaharuan telah meletakkan kepentingannya yang sangat penting untuk aplikasi ini dalam waktu yang singkat. Jarak yang jauh telah dilalui menuju pendemokrasian, ketelusan dan pencegahan rasuah. Selari dengan ini, inflasi, yang memberi kesan negatif terhadap ekonomi dan psikologi sosial negara, dan yang tidak dapat diselesaikan selama beberapa dekad, dikendalikan dan 6 angka nol dilemparkan dari Lira Turki, yang kembali mendapatkan reputasinya. Tingkat pinjaman negara turun, itu dilakukan kenaikan besar pendapatan per kapita nasional. Bendungan, tempat tinggal, sekolah, jalan raya, hospital dan loji janakuasa telah beroperasi dalam sejarah negara ini, kepantasan dan jumlahnya yang belum pernah terjadi sebelumnya. Semua perkembangan positif ini disebut "Revolusi Senyap" oleh beberapa pemerhati asing dan pemimpin Barat.

Sebagai tambahan kepada inisiatifnya yang berjaya, yang dianggap sebagai titik balik dalam sejarah negara dalam proses penyertaan Uni Eropa, Recep Tayyip Erdoğan mengambil langkah penting dalam menyelesaikan masalah Siprus secara permanen dan mengembangkan hubungan yang efisien dengan berbagai negara di dunia dengan dasar luar negerinya yang rasional dan lalu lintas hubungan-kunjungan yang sengit. Kestabilan yang terjalin di persekitaran sambil merangsang dinamika dalaman, Turki membawa negara ini menjadi pusat. Volume perdagangan dan kekuatan politik Turki, tidak hanya di wilayah geografis yang juga dirasakan meningkat di arena antarabangsa.

Recep Tayyip Erdogan, 22 Julai 2007 46,6% undi dalam pilihan raya umum, dengan kemenangan besar atas pemerintahan ke-60 dalam undi keyakinan menjadikan serigala dan Republik Turki sebagai Ketua Umum Parti AK.

Recep Tayyip Erdoğan tampil dengan kemenangan lebih besar daripada pilihan raya 12 Jun 2011 dan menubuhkan Kerajaan ke-49,8 dengan 61% suara.

Pada hari Ahad, 10 Ogos 2014, dia terpilih sebagai Presiden ke-12 untuk pertama kalinya dalam sejarah politik Turki, secara langsung melalui undian popular dan pada pusingan pertama.

Setelah membuka jalan bagi Presiden untuk menjadi parti dengan pindaan Perlembagaan yang diadopsi dalam undian umum pada 16 April 2017, Recep Tayyip Erdoğan dilantik semula sebagai Ketua Parti AK, yang diasaskannya, pada Kongres Luar Biasa ke-21.

Dalam pemilihan Presiden yang diadakan pada hari Ahad, 24 Jun 2018, dia dipilih semula sebagai Presiden dengan 52.59% suara.

Sebagai Presiden Sistem Pemerintahan Presiden yang pertama, yang dilaksanakan dengan pindaan Perlembagaan yang diadopsi pada 16 April 2017, dia mengangkat sumpah pada 9 Julai 2018 dan memulakan tugasnya.

Recep Tayyip Erdoğan sudah berkahwin dan mempunyai 4 orang anak.


Jadilah yang pertama memberi komen

Yorumlar