Bolehkah Pesakit Diabetes Berpuasa?

berhati-hati ketika pesakit diabetes berpuasa
berhati-hati ketika pesakit diabetes berpuasa

Diabetes adalah penyakit yang sering terjadi di masyarakat kita dan boleh berkembang dengan komplikasi serius. Pesakit diabetes mempunyai permintaan dan pertanyaan mengenai puasa di bulan Ramadhan, yang merupakan salah satu tanggungjawab agama kita. Subjek ini sebenarnya adalah subjek yang sangat kompleks. Setiap pesakit harus dinilai secara individu. Pakar Endokrinologi dan Penyakit Metabolik Hospital Universiti Istanbul Okan Assoc. Dr. Yusuf Aydın membincangkan prinsip-prinsip umum mengenai puasa pesakit diabetes.



Pesakit diabetes jenis 1 perlu menggunakan insulin sepanjang hayat. Insulin ini biasanya 3 atau 4 dos sehari. Beberapa pesakit diabetes Jenis 1 juga cuba mengawal gula darah mereka dengan pam insulin. Oleh itu, tidak mungkin pesakit ini berpuasa. Sekiranya mereka tidak menghasilkan insulin untuk jangka masa yang pendek, mereka mungkin mengalami gula tinggi (hiperglikemia) dan ketoasidosis koma. Oleh itu, pesakit ini tidak boleh berusaha berpuasa.

Akibat yang mengancam nyawa boleh berlaku pada pesakit diabetes jenis 2 yang sedang berpuasa!

Pesakit kami dengan diabetes jenis 2, sebaliknya, mendapat rawatan dalam kumpulan yang sangat berbeza. Oleh itu, setiap pesakit harus dinilai secara individu. Pada dasarnya, hipoglikemia, iaitu gula rendah dan hiperglikemia, perancangan rawatan harus dilakukan dengan cara yang tidak menyebabkan gula tinggi. Sekiranya keadaan klinikal ini berkembang pada pesakit diabetes berpuasa, hasil yang mengancam nyawa mungkin berlaku.

Pesakit diabetes jenis 2 kumpulan pertama dan kumpulan kedua dapat berpuasa dengan menyesuaikan dos ubat!

Kumpulan pesakit pertama; Pesakit diabetes jenis 2 yang menggunakan dos ubat yang sangat rendah dan gula darahnya terkawal dan tidak mempunyai penyakit tambahan. Pesakit ini dapat berpuasa dengan menyesuaikan dos ubat. Sebilangan besar pesakit ini menggunakan satu atau dua pil gula. Rawatannya boleh diubah dengan menggeser ubat sulfonilurea (glibenclamide, gliclazide, glimeprid) yang menyebabkan hipoglikemia ke iftar. Sekiranya dia hanya menggunakan metformin dan gula darahnya biasa, tidak ada salahnya berpuasa.

Kumpulan kedua pesakit adalah mereka yang menggunakan satu dos insulin dan ubat penurun glukosa. Pada pasien ini, insulin diberikan segera setelah berbuka puasa, dan ubat-ubatan yang tidak menyebabkan hipoglikemia pada sahur dapat ditambahkan ke dalam perawatan dan puasa dapat dicapai. Oleh kerana pesakit ini menggunakan insulin, pemantauan glukosa darah harus dilakukan dari segi risiko hipoglikemia. Terutama orang-orang ini harus dipantau dengan teliti untuk hipoglikemia selepas 15-16 pada waktu petang. Sekiranya gula darah turun di bawah 70 mg / dl, dia harus gula darahnya normal dengan berbuka puasa.

Puasa Tidak Sesuai untuk Pesakit Kumpulan Ketiga dan Kumpulan Keempat dengan Diabetes Jenis 2!

Kumpulan ketiga pesakit diabetes Jenis 2 adalah mereka yang menggunakan dua atau lebih rawatan insulin. Puasa tidak sesuai pada kelompok pasien ini, kerana puasa dapat memperburuk peraturan gula darah dan menyebabkan hipoglikemia, seperti pada pasien diabetes tipe 1.

Kumpulan keempat pesakit diabetes Jenis 2, sebaliknya, adalah pesakit yang kadar gula darahnya sangat mudah berubah dan mengalami komplikasi serius. Sebagai contoh, sangat tidak sesuai untuk pesakit dengan riwayat bypass atau stent, hipertensi yang tidak terkawal, penyakit mata diabetes yang teruk, dan strok baru-baru ini, walaupun gula darahnya baik. Kerana dalam keadaan hipoglikemia atau hiperglikemia yang akan berkembang, akibat yang mengancam nyawa mungkin terjadi.

Bersekutu. Dr. Yusuf Aydın berkata, "Kumpulan harus dinilai sebagai saranan umum. Setiap pesakit diabetes yang ingin berpuasa harus berjumpa dengan doktor mereka sebelum bulan Ramadan untuk menilai status umum gula darah mereka dan keadaan komorbiditi terbaru mereka. Terutama jika nilai HbA1c, iaitu rata-rata gula darah 3 bulan, melebihi 8,5%, kawalan gula darah pesakit ini harus dianggap buruk. Saya rasa tidak wajar pesakit diabetes ini berpuasa, '' katanya.

Pesakit yang ingin berpuasa dan yang diizinkan oleh doktornya, mesti melakukan suhur pada bulan Ramadhan ketika mereka akan berpuasa. Di suhoor, perlu mengambil makanan dengan kandungan protein tinggi (telur, keju, kekacang dan sup protein). Selain itu, orang yang berpuasa di kawasan panas mempunyai risiko kehilangan cairan yang tinggi, jadi mereka harus mengambil air dan makanan cair yang cukup di sahur. Di samping itu, perlu mengikuti gula darah mereka dengan teliti dan lebih dekat dalam tempoh puasa.

Saya mengesyorkan agar pesakit kita yang ingin menjalani ibadah puasa mesti berjumpa dengan doktor mereka sebelum Ramadan dan menilai keadaan klinikal mereka. Akibatnya, seperti yang saya sebutkan sebelumnya, setiap pesakit dapat berpuasa sesuai dengan keadaan khasnya, jika doktor mengizinkannya.

Armin

Industri Rel Kereta Api 2020

sohbet

Jadilah yang pertama memberi komen

Yorumlar