Mitsubishi Electric Membangunkan Kecerdasan Buatan Berasaskan Radar Untuk Meramalkan Tsunami

mitsubishi mengembangkan kecerdasan buatan berasaskan radar untuk meramalkan tsunami elektrik
mitsubishi mengembangkan kecerdasan buatan berasaskan radar untuk meramalkan tsunami elektrik

Mitsubishi Electric, bekerjasama dengan Yayasan Jepun untuk Sokongan Kejuruteraan Awam, telah mengembangkan teknologi kecerdasan buatan yang menggunakan data kecepatan tsunami yang dikesan radar untuk meramalkan kedalaman banjir di kawasan pesisir.



Menggunakan teknologi MAISART Mitsubishi Electric, teknologi kecerdasan buatan ini akan menghasilkan ramalan yang tepat hanya beberapa saat setelah mengesan tsunami, dan akan menyokong pelaksanaan rancangan evakuasi yang cepat untuk mencegah kemungkinan bencana di kawasan pesisir.

MAISART menganggarkan kedalaman banjir dengan kadar hentakan yang tinggi sebaik sahaja tsunami dikesan.

Teknologi kecerdasan buatan; Dia mengetahui hubungan antara kecepatan tsunami dan kedalaman banjir menggunakan simulasi pada data seperti pusat gempa, tahap dan arah turun naik kesalahan. Kecerdasan buatan secara tepat menganggarkan kedalaman banjir dengan margin kesalahan sekitar 1 meter.3 Anggaran dibuat dalam beberapa saat selepas radar mengesan kelajuan dan arah tsunami. Berkat perkiraan yang cepat, kemungkinan untuk mencegah atau mengurangkan bencana akibat dari perancangan dan pelaksanaan evakuasi yang lebih cepat.

Hasil penilaian simulasi menggunakan pelbagai persekitaran ujian yang mensimulasikan potensi gempa bumi di Nankai Trench

Penilaian setakat ini telah difokuskan pada gempa bumi hipotesis di Parit Nankai, garis sesar utama yang berlari kira-kira utara-timur / selatan-barat di sepanjang pantai Jepun. Dengan teknologi yang dikembangkan, langkah lain akan diambil dan gempa bumi hipotesis di bahagian lain di Jepun akan diperiksa, dan kajian mengenai bagaimana tsunami dapat mempengaruhi berbagai pelabuhan, serta struktur pesisir dan kota lain. Selain pemindahan kesalahan, kajian ini juga akan mengkaji tsunami yang disebabkan oleh tanah runtuh kapal selam, yang sangat sukar untuk diramalkan dengan kaedah tradisional.

Sebagai negara gempa, Jepun khawatir akan kemungkinan kerusakan yang boleh ditimbulkan tsunami ke kawasan pesisir. Untuk melaksanakan langkah-langkah pengungsian yang berkesan, kedalaman banjir perlu dianggarkan dengan cepat dan tepat sebelum tsunami sampai ke daratan. Dengan kaedah tradisional, kedalaman banjir dapat diperkirakan dalam hitungan menit dengan selisih tiga meter, tetapi teknologi baru yang dikembangkan oleh Mitsubishi Electric menghasilkan anggaran hanya dalam beberapa saat dan menyokong pelaksanaan rancangan evakuasi yang cepat.

Anggaran kedalaman banjir yang tepat memerlukan pengetahuan mengenai arus permukaan laut di kawasan yang luas. Mitsubishi Electric mengembangkan teknologi itu setelah mengetahui bahawa maklumat ini dapat dikumpulkan di kawasan sejauh 50 km menggunakan alat radar khas.4 Dengan menggabungkan teknologi radar baru dengan teknologi kecerdasan buatan MAISART milik Mitsubishi Electric, menjadi mungkin untuk membuat ramalan tepat mengenai banjir di hanya beberapa saat.

Ketika teknologi baru pertama kali dikembangkan, ia memerlukan simulasi untuk kemungkinan keadaan tsunami (pusat gempa bumi, tahap dan arah perpindahan kesalahan, dll.), Tetapi kecerdasan buatan mengetahui hasil ini dari masa ke masa dan mula meramalkan kedalaman banjir pada kelajuan tinggi ketika tsunami dikesan.

Armin

Industri Rel Kereta Api 2020

sohbet

Jadilah yang pertama memberi komen

Yorumlar