Program Pendidikan China dan Finland memenangi Anugerah UNESCO

program pendidikan gin dan finland memenangi anugerah unesco
program pendidikan gin dan finland memenangi anugerah unesco

Dua pemenang 2020 anugerah UNESCO-Raja Hamad Bin Isa-Al Khalifa adalah program China dan Finland untuk penggunaan teknologi maklumat dan komunikasi dalam pendidikan. Program pemenang anugerah China adalah "Satu Pelajar Kolej Per Desa" (satu pelajar kolej dari setiap kampung) yang menggunakan kecerdasan buatan untuk menyokong kesinambungan dan kualiti pendidikan.



Program "One College Student Per Village", yang dikendalikan oleh China Open University, menggunakan kecerdasan buatan untuk memberi peluang pembelajaran yang berkualiti kepada pelajar luar bandar. Program; Ia berfungsi melalui platform kecerdasan buatan yang menganalisis suara dan makna, dan secara automatik menilai komposisi dan tindak balas automatik. Pada tahun 2020, 3 pelajar yang mendaftar di 735 pusat di seluruh negara mendapat manfaat daripada program ini.

Kedua-dua program pemenang anugerah dipilih dari permohonan yang dikemukakan oleh negara anggota UNESCO dan unit rakan lain atas cadangan juri pakar antarabangsa. Ditubuhkan pada tahun 2005 dan disokong oleh Emirate of Bahrain, anugerah ini setiap tahun memberi penghargaan kepada individu dan organisasi yang menggunakan teknologi digital untuk menyokong pendidikan, latihan, dan pendidikan secara keseluruhan. Sebenarnya, penghargaan itu, di luar nilai wangnya, juga memberikan penghargaan dan pengiktirafan antarabangsa kepada para pemenang sebagai inovator yang menggunakan teknologi digital dalam pendidikan.

Sumber: Radio Antarabangsa China

Armin

Industri Rel Kereta Api 2020

sohbet

Jadilah yang pertama memberi komen

Yorumlar